mudiikk….

hari ini terakhir ngantor untuk bulan ramadhan ini, karena besok, insya alloh, pagi-pagi udah mesti ada di gambir untuk berangkat ke solo, naek argodwipangga jam 08.00 pagi, yess!!
kereta argodwipangga, tanggal 25 september 2008 jam 08.00 untuk 2 orang dewasa…
(‘aisyah blum diitung karena masih dibawah 3 tahun dan tidak mengambil tempat duduk sendiri, ntar si ‘mbak biar lari-larian aja di gerbong, gangguin pak masinis…😎 )
harga tiketnya naeknya cukup parah…. dari yang tarif normalnya 180 rebu menjadi 370 rebu, untuk peak day-nya naek sampe dengan 400 rebu..👿 kalo beli dari calo, bisa sampe 450 rebu

udah ngga sabar untuk balik lagi ke solo
ketemu ibuk…
ziarah ke makam bapak…
ngumpul dan crita-crita lagi antar 7 bersodara, yang sekarang udah pada bertebaran dengan buntutnya masing-masing yang bisanya ngumpul cuma setaon sekali pas lebaran
seperti taon kemaren, rumah di solo bakalan penuh sesak dengan teriakan, tertawa dan tangisan anak-anak kecil, 16 kumpul bocah, 7 cowo dan 9 cewe, dari yang paling gedhe 16 taon, ampe si umur 3 bulan

niken dan osy;
risky, rafly dan ery;
ike, dimas dan bagus;
puan, pinto, najwo dan maulidya;
acell;
kesya;
‘aisyah dan shofiyah
one big happy family…
bakalan banyak angpo yang mesti disiapin…

bareng-bareng nanggap ledhek kethek depan rumah, mandi bareng di sumur belakang rumah dan kalo persis solo lagi ada pertandingan, kayaknya seru juga ngajakin ‘aisyah nonton di manahan

silaturahim dengan tetangga dan temen-temen maen waktu masih kecil dulu…
nonton anak-anak kampung takbiran kliling kampung sambil ndorong grobak yang dimuatin drum, yang pada rame-rame bawa obor sambil bertakbir bakda isya di malam lebaran…
udah kangen dengan nasi liwet yang dulu tiap pagi beli dari ibuk-ibuk yang jualan pake bakul yang slalu lewat depan rumah, cabuk rambak yang tiap minggu pagi nongkrong di perempatan jalan, tahu kupat yang setiap menjelang siang selalu lewat ato beli brambang asem dan jenang sumsum dari mbok atmo, tetangga belakang rumah

udah ngga sabar wisata kuliner berdua, mencoba satu-satu daftar tempat makan yang sebelumnya udah dikumpulin disini dan disini
menikmati suasana malam di warung lesehan sekitar lapangan kota barat atau ke manahan…
rencana jahat udah disiapin
‘aisy dan chopi dititipin ke eyangnya, bapak dan ibuknya, minjem motornya pakdhe sinom, pacaran lagi, keliling kota menikmati suasana malam kota solo…
jalan-jalan dengan ‘aisyah dan chopi-nya pas paginya aja, naek becak trus jalan menyusuri pagi di sekitar jalan slamet riyadi melalui solo city walk yang diresmikan kmaren pada 1 oktober 2007

can’t hardly wait…
semoga Alloh masih memanjangkan umur untuk dapat menikmati itu semua…

—–

pindahkanlah hatimu sesuai selera
tapi tiadalah cinta melainkan kekasih pertama
berapa banyak tempat di bumi yang disinggahi pemuda
tapi kerinduannya senantiasa pada persinggahan pertama
*dicomot dari sini : Sepercik Pelajaran dari Mudik Lebaran

——

look like will offline from 16.30 today ’till oct 8, 2008


About this entry