para bidadari

indung-indung kepala lindung,
ujan di udik di sini mendung;
anak siapa pakai kerudung,
mata melirik kaki kesandung;

– – lagu yang dinyanyiin buat si mbak biar ngga brantem lagi ama emaknya tiap makein kerudung – –


si mbak sekarang udah kelihatan ‘jiwa’ mbaknya
udah mulai perhatian ama adeknya
yang pertama nyamperin ke kamar kalo si adek tiba-tiba nangis
sambil ngucapin — aadee — aadee —
udah mulai nampak ‘huwaidatunnisaa’-nya
yang langsung nyium jidat adeknya kalo diminta
— adek cium, adek cium —

alhamdulillah
apa yang selama ini dikhawatirkan dari cerita orang lain tidak terjadi
yang katanya kalo si kakak bakalan cemburu dengan adanya adek yang baru
mungkin karena jaraknya yang terlalu pendekkah ??
— dunno —

udah mulai pingin ikut – ikutan berantakin bersihin rumah
kalo rumah lagi di-pel atau di sapu

udah bisa nyium tangan bapaknya kalo mau ngantor;
udah bisa melambaikan tangan tiap bapaknya mau brangkat,
dengan nyengir kuda sambil ngucapin – daadaa, daadaa –
udah bisa lari meluk bapaknya tiap balik kantor;
udah bisa nyium bapaknya kalo bapaknya nyodorin pipi;

si adek

semakin tambah gendut aja
dan paling jago kalo buang angin
tapi masih blum bisa diajakin smek down
dan masih rebutan asi dengan si mbaknya kalo udah siap-siap mau bobo


nyanyi lagi ah…

indung-indung kepala lindung,
ujan di udik di sini mendung;
anak siapa pakai kerudung,
mata melirik kaki kesandung;

ayun-ayun siti aisyah,
mandi dikali rambutnya basah;
tidak sembahyang tidak puasa,
dihari nanti mendapat siksa;

duduk goyang di kursi goyang,
beduk subuh hampir siang;
bangunkan ibu untuk sembahyang,
jadilah anak yang tersayang;


About this entry